BERANDA » KEHAMILAN » Perawatan pasca persalinan dengan operasi Caesar

Perawatan pasca persalinan dengan operasi Caesar

| LuviZhea Chandra

Apakah tetap boleh menyusui pasca operasi Caesar? Setelah Luvizhea.com membahas tentang Keuntungan dan resiko persalinan melalui operasi Caesar beberapa hari yang lalu, tentu sekarang Anda bisa mempertibangkan metode apa yang akan Anda pilih dalam proses persalinan nantinya. Tetapi jika Anda sudah memilih operasi Caesar sebagai metode persalinan yang tepat untuk Anda jalani, ada baiknya Anda juga mengetahui perawatan yang baik dan benar pasca persalinan dengan operasi Caesar tersebut. Karena apa? karena terdapat bahaya besar yang dapat mengancam Anda jika Anda tidak mengetahui cara yang baik dan benar dalam merawat luka bekas proses operasi Caesar tersebut.

Seperti yang kita ketahui, proses penyembuhan pasca melakukan operasi Caesar ini membutuhkan waktu yang sangat lama dibandingkan persalinan normal. Waktu normal untuk menyembuhkan luka bekas operasi caesar ini kurang lebih butuh 3 sampai 4 minggu, namun hal ini masih bisa lebih. Terutama apabila terjadi kesalahan dalam penanganan luka bekas operasi, tentu hal ini dapat mengakibatkan infeksi yang dapat memperpanjang masa penyembuhan.

Apakah Ada pantangan setelah melakukan operasi Caesar?

Setelah operasi Caesar, tidak ada pantangan soal makanan, karena operasi tersebut tidak melukai usus. Akan tetapi memang memerlukan tahapan dalam mengkonsumsi makanan diawal-awal setelah melakukan operasi, karena bius mempengaruhi kerja usus dalam mencerna makanan menjadi lebih lambat. Yang bisa Anda lakukan pasca operasi ini, awalnya dengan minum air sedikit dulu, baru bisa makan bubur dengan lauk telur, dan kalau keesokan harinya Anda sudah bisa “buang angin”, maka ibu sudah bisa makan nasi seperti biasa.

Selain itu pada minggu-minggu pertama sebaiknya Anda hindari mengangkat benda berat kecuali menggendong bayi Anda. Karena akan lebih menyenangkan jika Ibu menangani bayinya sedini mungkin, dan tidak terlalu fokus pada rasa sakit akibat luka bekas operasi. Dan beristirahatlah jika memungkinkan untuk mengembalikan stamina pasca operasi.

Apakah tetap boleh menyusui pasca operasi Caesar?

Sangat dianjurkan untuk tetap menyusui walaupun Anda melahirkan dengan operasi Caesar. Lakukan menyusui dengan cara bayi dibaringkan di dada dimana ibu sedikit miring ke satu sisi dan bayi menghadap Ibu. Atau bila Ibu sudah bisa duduk lakukan menyusui bayi dengan posisi senyaman mungkin seperti biasa ketika Ibu menyusui bayinya. Tidak perlu ragu dan takut, justru hisapan bayi akan merangsang kontraksi pada rahim sehingga proses pemulihan akan lebih cepat. Anda tentu akan merasa nyaman dan bahagia sebagai seorang ibu sehingga sensasi nyeri tidak terasa. Semakin sering menyusui maka ASI juga akan semakin lancar keluar. Jadi tidak perlu ditunda untuk menyusui kecuali ada indikasi medis yang membuat Ibu terpaksa tidak dapat menyusui bayinya.

Baca juga: Cara meningkatkan produksi ASI.

Bagaimana melakukan perawatan yang baik dan benar pasca melakukan operasi Caesar?

Berikut Luvizhea.com berikan beberapa tips dan cara merawat luka bekas operasi Caesar yang dapat Anda lakukan dirumah, yaitu:

Jagalah kebersihan pada luka bekas operasi

Membersihkan bekas luka operasi caesarPada dasarnya, Luka bekas operasi Caesar ini tidak berbeda dengan luka bekas operasi lainnya. Dimana kita harus menjaga kebersihan area bekas luka, kebersihan lingkungan, serta penggunaan benda atau peralatan yang steril agar luka tersebut tidak terinfeksi karena perkembangbiakan bakteri.

Yang bisa Anda lakukan diantaranya:

  • Cucilah dan bersihkan luka dengan cairan saline (seperti NaCl).
  • Ganti perban sesering mungkin.
  • Oleskan salep antibiotik yang dianjurkan oleh dokter.
  • Anda bisa membersihkan luka dengan kapas atau cotton bud yang steril dengan menggunakan cairan antiseptik.

Gunakan pakaian yang longgar dan juga nyaman

Untuk menghindari iritasi sebaiknya Anda menggunakan pakaian yang longgar dan nyaman dipakai, seperti piyama, baby doll atau daster. Selain itu untuk menghindari iritasi ini juga disarankan dalam membungkus luka bekas operasi sebaiknya juga jangan terlalu ketat.

Support Perut Anda

Berdiri dan berjalanlah dengan postur tubuh yang baik. Tahan perut Anda pada area bekas luka saat mengalami pergerakkan yang cepat dan tiba-tiba seperti batuk, bersin atau tertawa.

Konsumsi obat-obatan dan vitamin sesuai saran Dokter

Tetap konsumsi obat-obatan yang diresepkan oleh dokter Anda untuk mempercepat penyembuhan luka bekas operasi Caesar. Berkonsultasilah dengan dokter jika diperlukan obat untuk menghilangkan rasa nyeri.

Minum air putih yang banyak

Dengan mengkonsumsi banyak cairan selama proses penyembuhan, maka akan menggantikan volume cairan yang hilang saat melahirkan dan menyusui dan tentu ini dapat mencegah sembelit.

Cukupi kebutuhan gizi dan nutrisi yang seimbang

Selain melakukan perawatan luka dari luar sebaiknya Anda juga memperhatikan perawatan luka dari dalam dengan mengkonsumsi makanan sehat yang mengandung banyak gizi serta nutrisi yang seimbang yang dapat membantu mempercepat kesembuhan luka bekas operasi Caesar tersebut. Makanan yang dianjurkan adalah makanan yang tinggi akan kandungan protein, mineral, zinc, dan juga vitamin A & C.

Apabila Anda dalam masa nifas tidak cukup mengkonsumsi makanan berprotein seperti telur, ikan, tahu, tempe, daging dan susu, maka penyembuhan luka bekas operasi akan berlangsung lama dan berpotensi infeksi akibat kekurangan gizi.

Lakukan kegiatan olahraga yang ringan

Bukan berarti pasca melakukan operasi Caesar Anda diharuskan berdiam diri (istirahat total) tanpa melakukan aktifitas sama sekali. Lakukanlah olahraga ringan seperti berjalan santai dipagi hari untuk mempercepat proses penyembuhan ini. Kenapa demikian? Karena olahraga ringan dapat mencegah konstipasi serta penggumpalan darah sehingga membuat sirkulasi darah pada tubuh meningkat. Olahraga juga bisa membuat sistem imun menjadi meningkat dan membantu untuk mencegah terjadinya pneumonia atau terjadinya gangguan pada kesehatan umum yang di akibatkan oleh operasi Caesar.

Lakukan pemeriksaan secara berkala

Lakukan kontrol sesuai jadwal untuk memastikan perkembangan dari kesembuhan luka bekas operasi Caesar tersebut, tetapi jangan tunda waktu kunjungan ke dokter jika terdapat gejala-gejala sebagai berikut:

  • Luka bekas operasi terlihat kemerahan, bengkak atau terdapat cairan yang keluar.
  • Demam lebih dari 38 derajad Celsius.
  • Nyeri hebat pada luka bekas operasi.

Baca juga: Sedot lemak dan tummy tuck pasca melahirkan dan Waktu yang tepat berhubungan seks pasca melahirkan.

Loading...
Berbagi informasi di: